Wednesday, September 21, 2016

Sunting Jiwa

Ayam berkokok atas ranting,
Hati tiba-tiba bergetar,
Ada jiwa mahu ku sunting,
Aduh, mengapa tiba-tiba suaraku mendatar??

Tuesday, January 22, 2013

Yuna

Aku lihat Dia datang dari jauh
perlahan-lahan mendekati pentas, menghampiri Aku
yang dalam kekok, sedang mengalunkan lagu
dalam sejuta kelu, Aku pasang niat agar kakinya terpaku di situ
jauh di satu sudut, dengan orang ramai setia berdiri, di kiri dan kanan, menikmati persembahanku
Dia berhenti, terpaku, membatu, berdiri memerhatikan Aku

yang sedari tadi sudah tidak keruan melihat peluh menitis dari dahinya ke bahu

isi yang pernah aku kenal panasnya
yang pernah aku rasa manisnya

dengan wajah kosong, berkeroncong Dia memandang Aku
seperti baru nampak hantu
Aku pandang Dia yang terlopong akan sesuatu

Aku pejamkan mata dan tarik korus lagu panjang-panjang
memori berlari laju bagaikan lirik lagu
menari-nari di depan mataku, menggangu

Sekali lagi Aku pejamkan mata
hati aku buka luas-luas untuk berdoa
mulut masih meneruskan nyanyian bisu

Lagu
Lepas satu, satu
Lepas satu, satu lagi lagu aku nyanyikan
cuba menenggelamkan perasaan tidak keruan Aku bertemu rawan
cuba mengalihkan perhatianku kepada sesuatu yang baru
keroncong itu sudah lama berlalu
Aku cuba yakinkan diriku
matahari california tersenyum sambil merakamkan wajahku
seperti selalu, seperti seharian di LA kami

Tidak, ianya tidak semudah irama dan lagu
hati sememangnya tidak dapat kita tipu

beberapa minit sudah berlalu
namun Dia masih di situ
masih terpaku
masih membatu
masih memerhatikan Aku
setiap inci gerak kekok aku di pentas
setiap riak wajahku
setiap hela nafasku

oh Tuhan, Aku lemas, rimas dengan ini ujian

Aku tidak pernah sekekok ini
tidak ketika kali pertama Aku di LA
tidak ketika kali pertama Aku ke NY
namun, malam ini, di padang rumah kami sendiri, di KL kami

Aku kaku membatu meneruskan persembahanku
 Dia masih di situ

Aku lihat Dia melihat Aku dari jauh

dan jauh disudut hati Aku tahu Dia masih disisi
tetapi bukan lagi seperti dulu
bukan lagi seperti selalu

Aku cuma mahu bertegur sapa dengannya
Aku tidak mahu lagi bertukar-tukar bisu
Aku penyanyi, penulis lirik lagu
penghibur
dan pemenang Anugerah Juara Lagu
Sesak aku dengan sejuta bisu yang dilemparkan kepadaku

Sayang, Aku cuma mahu bertanya khabar
seperti dulu
seperti selalu
seperti yang pernah kita berdua lalui bersama dulu...

Sayang, jarak dan masa memisahkan kita juga akhirnya
Semua ini bukan kehendak Aku

terukir di bintang
Aku cuma mahu Kau faham akan itu!


Rizal Suburbia 2013


Friday, August 31, 2012

paku bisu

sidam
mulut terpaku
kaku
apabila syaitan hitam
turun mengcengkam kuku

legam
wajah kelam berbalam
aku kira kawan
jenguk memberi salam
walaupun janggal maha acuan
aku kira jenaka menjadi pembuka acara

aku yang mati kutu
diam membatu
kaku
sepuluh minit berlalu
aku seperti nampak hantu
membisu

sidam
sehari sudah berlalu
aku masih buntu


Monday, July 16, 2012

bidadari

wahai bidadari hati
sejak pagi
aku setia menanti
hingga dinihari
bila cinta akan terpatri?


semalam di tepi hati
di celah-celah mimpi
apsara menari-nari

seribu janji tersimpul mati

rizal suburbia 2012



Monday, June 11, 2012

lewat

semalam
lewat kau datang melawat aku
yang sudah berlalu
kau ketuk pintu
ketuk hatiku
ketuk ketuk pintu
bertalu-talu

daun pintu diam seribu...

dalam sejuta kelu
kau tangisi lewat mu

rizal suburbia 2012

Saturday, May 05, 2012

Rawan

Cinta.Sita.Cita-cita.
aku mahu berjalan di atas awan
memijak buih wap yang tersejat
dari sejuta laksa manusia
keringat.dan air mata
juga dari ludah-ludah
mungkin juga dari hancing kencing
dan hamis darah
di bawah berantakkan
hari-hari anak-anak manu berperang.seharian
dengan senjata.dan adu domba
hidup sudah jauh lari daripada manuskrip asal.arahant
dharma menuju Tuhan Hyang Maha Esa
yang disembah.awatara.dan dewa

Lanka
di lapis langit yang terbawah
saujana dengan kehijauan sawah
jauh dari bandar-bandar mewah
aku melihat keseragaman.melihat kesempurnaan.ciptaan
kagum melihat kebesaran.maha acuan
sambil mulut terkumat-kamit nama-nama Tuhan.memuji.dan memuja
melalui tapa dan samadhi segala.
aku mahu terus sujud menyembah
aku mahu kaku.membatu
persis tanggang tersembam ke tanah
taubat nasuha aku persembah
aku mahu diterima Allah
mahu bersuci daripada seribu kebejatan
kotoran yang aku sendiri kerjakan
aku mahu mandi satu lautan!

Laut Hanuman
persis rawana terkena sawan.kawan jadi lawan
berperang.berpatah arang di awanan.terkubur di awang-awangan
keturunan.varman.maha vamsam.maha charita yang dilupakan.arus gelombang perubahan
zaman manusia dalam kerugian.demi masa.kecuali mereka yang mencari-cari akan kebenaran
membaca!membaca!membaca dengan nama Tuhan!


rizal suburbia 2012




Monday, April 23, 2012

bakar kelambu!

jam sepuluh kosong satu
aku dah layu menunggu
kaku membatu
punggung keras kematu
tunggu dan tunggu macam dungu
bas rapid lepas satu, satu
sampai susun waktu
jalan tak menentu
lepas satu, satu
sampai susun waktu
jalan belum tentu

kalbu
pasrah bertukar marah
aku dah berbulu
macam kena rasuk hantu
rasa nak baling batu!
bas rapid, satu persatu
dah lebih sejam aku menunggu
macam tunggul kayu
drebar lepak ikut mahu
ayuh kita bakar kelambu!

rizal suburbia 2012

Saturday, March 10, 2012

sekotak perempuan genit

aduhai perempuan genit dalam kotak
apa kau sedang buat dalam bilik besar berkaca?

kotak-kotak bersilau dengan kilat cermin menggamit rasa teringin

apa yang akan kau persembahkan kepada pendingin hawa?

aku pejam mata dan tersenyum lebar
asyik menonton lenggok gemalai pinggulmu
dibasahi cahaya suram lampu malam

bilik tiada bertuan
bilik luas bertuankan seorang perempuan

lagu apa yang kau mainkan dalam diammu?
zikir apa yang kau jeritkan pada perabut-perabut itu?

kerusi dan meja berkayu keras bertafakur
katil bergetah dibaluti cadar merah penuh ghairah

dan ketika daun pintu dikopak rakus, gedik manja mu terbang keluar lubang mana?

dan kenapa pula hati girang mu melata bunga-bunga kaca?

aku tonton babak dua seni lakon dengan kelopak basah

katakan pada ku esok pasti gerhana
katakan pada ku matahari pasti pudar warna

kaca pasti berkecai seribu bahasa
dan esok malam pasti kelam berbalam setalam!



rizal suburbia 2012

Saturday, January 21, 2012

Malam Kekasih

Malam hari kekasih
sejuta jiwa asyik memadu asmara
dua pasang mata
bersatu hati
tekun mengukir seribu janji

Di luar sana peluru cinta berdentum
meriah dengan sejuta warna

Dan dalam kepompong mimpi
aku hanya mampu tersenyum
pada seorang perempuan cantik persis bidadari
dalam kotak tv!



rizal suburbia 2012

Gelandangan

gelandangan datang
lalu mendatangi aku
tepi, sisiku
tajam memandang
urat-urat di wajahku
tersenyum
kemudiaan tersengih melihat riak mukaku
membatu
pasti gelandangan
tagihkan sesuatu

sesuap nasi

seteguk air

secebis senyum

sepalit doa

tapi aku kaku pandang batu!



rizal suburbia 2012

Malam Bukit Bintang!

Malam di Bukit Bintang
Lautan manusia lalu-lalang
terhoyong-hayang
gendong barang keliling pinggang
bagaikan lalang
meliuk-lentuk ditiup angin malam
lalu hujan menjenguk memberi salam
manusia lari lintang pukang
bak merpati terbang meninggalkan sarang



rizal suburbia 2012

Friday, August 12, 2011

tanya dan janji

Emak bertanya lagi, sesudah aku habis mengaji
mana bakal menantu yang bisa aku jadikan isteri?
Aku janji satu hari, pasti!

Emak bertanya lagi, mana?
Aku hanya bisa tabur janji

Emak bertanya lagi, bila?
Aku hanya bisa tabur janji

Emak bertanya lagi, siapa?
Aku hanya bisa tabur janji
Kataku lagi; Segala percaturan dan perjanjian hidup manusiawi
aturan Tuhan, Maha Rabbi, hanya Dia sajalah yang Maha Mengetahui...

Emak bertanya lagi, dan aku hanya mampu tersengih putih gigi...
Emak bilang dia tidak akan putus-putus memanjatkan doa supaya dikurniakan aku seorang suri

Selang beberapa transisi
Bersimpang siur dengan beratus-ratus tanya dan janji...
Di sebelah misi, emak berbisik lagi...?
Ujarnya, janji, pasti suatu hari nanti

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui
Emak sudah mati, dan aku masih sendiri

Teringat akan janji-janji
Susuk isteri belum muncul-muncul lagi...


rizal suburbia 2011

Tuesday, February 10, 2009

Ketahuan!

ketahuan
macam ada suatu kematian
aku kehilangan nota-nota
dan bait-bait penulisan
ilham yang sering menjadi tumpuan
dan kebanggaan
tunggak sejuta
keyakinan
kini tinggal kenangan
aku sekarang
bagaikan tidak keruan
gelap tidak teraba
akan arah tujuan
hati berdarah pedih
melimpah dengan
segala macam
tangisan
hajat hati
dan iltizam
tidak kesampaian

Tuhan tunjukkan aku jalan
lorong mana yang
patut menjadi laluan
suatu macam
bingung
sudah tidak terlawan
Nur dan petunjuk-Mu
buat jadi pedoman
teman aku
yang sudah tidak
ketahuan!

rizal suburbia 2009

Friday, January 02, 2009

Suatu malam Sabath

suatu malam Sabath
dengan wangian suatu pagi Ahad
satu jazirah bersatu
menyanyi dan merai
di bawah bumbung jawi
di atas tanah berkat
keringat Hadramaut

harapan, darah dan doa

ini yang mereka nampak
seluruh semenanjung tercampak

menagih lapang dada
menumpang rasa bahagia
bumi bertuah Malaysia

rizal suburbia 2009

Tuesday, December 16, 2008

taiping-hentian duta

taiping!
entah apalah bala?
entah siapalah yang kurang pahala?

mata masih belum
mahu memejamkan nampaknya
akal masih belum
mahu berhenti berkira-kira
dan aku letih sendiri
tanpa radunya
walaupun sekejap cuma
bisa membawa seribu satu malam cerita
dan mampu memadamkan jahatnya
membangkitkan cita-cita besarnya
yang sedari kecilnya
bersarang
dan berakar tebal
menjalar
rapat menutupi
hentian duta!

rizal suburbia 2008

Monday, December 15, 2008

apa ada?

apalah ada dengan
hidup
jika mati juga nanti
sudahnya

apalah ada dengan
cukup
jika minta juga nanti
akhirnya

apalah ada dengan
tutup
jika buka juga nanti
kisahnya

rizal suburbia 2008

Tuesday, December 02, 2008

kelu

kelu itu hinggap di mulut
ketika aku mahu
membadutkan
pertanyaan kawan lama
yang bercahaya
keikhlasan di matanya

mulut mula berat
dada terasa sesak
jari-jemari berkata-kata bisu
mata hanya mampu memandang
empat pasang mata
yang terpaku dengan seribu kehairanan

tok dalang sudah ketandusan bahan!

rizal suburbia 2008

melangit tengit

ini malam sejuk
mengigit
membaham bayi-bayi songsang
rakus
marak membakar
dengan panas-panas badan
meratah sisa-sisa janji
berbaki
di atas pohon rimbun
ada gagak hitam
memerhati tajam
menanti bangkai-bangkai hangit
bau tengit melangit

ini hati ada hujan
lebat
di bawah ada air
kumbahan
di atas anak-anak kecil
melompat-lompat

menari
menyanyi
riang
girang

namun jiwa masih kontang
dipajak setan-setan cantik

busuk jadi wangi
buruk jadi indah

ini pagi ada susuk sesal, lambat

mata buta
hati mati

namun matahari masih mahu ajak menari
dan aku, terkial-kial mahu mengangkat kaki!

rizal suburbia 2008

Monday, December 18, 2006

alami

aku ingin menjadi api panas
membara
mengila marak
meliuk lintuk menari
membakar kayunya
berasap dan tanpa sedarnya
lesap dengan sejuta hitam asap

aku ingin menjadi air
jernih basah
dan membasahi rongga
ruang dan lubang
melata semahunya
membawa seribu satu harapan
dan mengharap seadanya
bisa bertakung
bisa kontang
dan bisa juga bah
segala-galanya bisa berubah!

aku ingin menjadi angin dingin
bebas berangin
berterbangan dengan selimut dingin
menenangkan jiwa-jiwa kecewa
merana dengan bisik-bisik janji
sesuatu gemersik
samar-samar
tanpa wajah
tanpa warna
namun sangat terasa
bahang hadirnya

aku ingin menjadi tanah
liat berpasir
lembut dan poros ada ketikanya
menahan semampunya
dan bertahan selalunya
tanpa lupa dengan jerit pekik debu-debunya
berusaha sekerasnya berpadu daripada pelbagai rasa
menjadi satu

rizal suburbia 2006

Monday, November 20, 2006

abang

abang
dalam tidur mu
aku ketemu tenang
jiwa kacau mu
diam pejam mu
bagai lagu gembira
jagaku

tidurlah
abang
hidup susah
bermandikan sejuta payah
esok belum tentu cerah
matahari belum
tentu bisa merah

abang tidurlah
esok pagi
kau akan pergi berjuang
terbang
meninggalkan sarang
entah apa pula akan
kau bawa pulang

abang malang bukan kepalang
hidup menagih perih
kontang kasih dan sayang

rizal suburbia 2006

tabiat jahat

aku bazirkan benih-benih kotor ini
di merata tempat
asal sempat bertaburan ke serata longkang dan lubang
dan tong-tong hitam
bergunung menjadi bukit-bukit sampah
membarah dengan seribu satu resah
susah dengan seribu juta payah
dan membawa semacam menyampah
aku tinggalkan amanah ini
dan cuba lari
daripada sumpah azaliku
namun kembali mengatur janji
membahu kerja
ikrar hidupku yang sudah lama menyampah seranah sialku
aku tangis dan rayu pada Satu
kamu-kamu dan bayu
supaya sejuta malu ini
dan suatu macam kelu ini
moga dapat aku ketahui
nafsu kaku ini tiada bisa menjadi biat
liat dan kuat
terpahat!

rizal suburbia 2006

Thursday, September 14, 2006

seruan

pagi!
bangun!
terpacak!
tersedia!
menegak!
membajak!
membatang!
berpalang!
mendalang!
berkalang!
menjalang!

aku teruja, tapi kaku membatu
bergelora jiwa, lantas mati kutu
agak bangga, juga sedikit malu

laknat!
manusia-membutuhkan-nafsu
laknat!
manusia-bernafsukan-butuh
laknat!
butuh-manusia-bernafsu
laknat!
nafsu-membutuhi-manusia

satu gila!
seribu cerita!
sejuta kecewa!

apa cara?
apa gaya?

ada saja!
ada daya!
apa-apa!
ada-ada!

apakan daya?
biarkan saja?
adakan daya!
rekakan cara!

buatlah cerita
bukalah pekung di dada
tunjuklah punggung segala

pagi, petang, malam
membatang!
memalang!
menjalang!

agama, bangsa dan negara!

rizal suburbia 2006

diam

dari diam sebuah nyawa
timbul segunung iman
yang tiada nuklear atau santau yang mampu membunuhnya!

dari diam sebuah jiwa
muncul iltizam berjuta-juta
membahu rela berjuang
korban nyawa segala

dari diam sepasang mata
muncul seribu satu benci dan amarah
marak membakar semangat dan syahadah

dari diam mulut-mulut mereka
terbuktilah janji kitab suci sekumpulan umat
yang dalam diamnya
amat kuat bersuara!

Muhammad; selawat dan salam ke atasnya
akan peristiwa-peristiwa akhir zaman
semoga kita bersaksi dan mengikat semula
janji syahadah yang sudah hampir dengan sebuah tujuan kehidupan
asalnya
Isa
jika kau mendengar di sana
khabarkanlah kepada Mahdi kami
di mana pun dia berada
sesungguhnya
dengan nama Allah
Pengasih dan Penyayang
kami tidak pernah lupa
menantikan bendera keamanannya
hijau, hitam, merah dan putih segala!

rizal suburbia 2006

Tuesday, August 01, 2006

warna

jika merah itu marah
dan maka aku ini kembar siamnya
aku mahu jadi gelap padam

marah aku semerah-merahnya
merah aku semarah-marahnya

aku mahu jadi merah padam
legam sehitam-hitamnya
tiada berbalam
supaya jelas pada setan-setan itu
betapa setannya amarahku
dan dalamnya geramku

dan jika geram itu hitam sifatnya
legam kerana tanpa setitik pun rasa tenteram
melekat dalam
legam padam dengan bingit-bingit dentuman
berderam-deram bunyi
sekacau jiwa-jiwa kacau

maka aku mahu saja
terbang ke baghdad
dan meletup saja hendaknya di sana
supaya hitam ini biasa menjadi debu-debu
...bertukar kelabu
dan membawa pula bersamanya sejuta jerebu
supaya bisa mengelabui mata-mata jahat
kerana hitam itu sangat sunyi tempatnya

dan bila kelabu itu pula
sudah menjadi nama baru bagi hitam
buat mereka-mereka yang berkira-kira
kerja segelapnya, segelap-gelapnya

ketahuilah
sesungguhnya
dalam aku mencari-cari kelabu
putih pula menjelma
datang mengetuk-ngetuk pintu
ketika aku masih berkira-kira kelamnya

dan bila putih pula sudah kurang putihnya
terkulai letih dengan segala macam perang makna
berdentum meletup bertalu-talu
daripada berbilion kotak-kotak bodoh
yang tidaklah sebodoh yang disangka, sebenarnya
mantik pula mucul menampakkan wataknya
mengukir senyum sejuta makna
dari putih kuning wajahnya dan hitam matanya
dan aku dari merah legam terkejut katak-hijau lalu kaku membiru!

rizal suburbia 2006

Tuesday, June 27, 2006

bosan!

bosan!
seribu satu pesan
sepuluh juta jalan panduan
namun tanpa satu pun titik penyelesaian
aku, kelu, kaku,
membatu
menerima beribu-ribu pesanan
yang langsung
tak mampu membawa baik satupun kesudahan
hidup tanpa arah tujuan
hari-hari masih tidak keruan
sendiri tak berteman
tiada yang mahu berkenalan
berkawanan
bosan!
aku sudah buntu
perkataan
hantar saja aku ke bulan
aku mahu ketemu
Tuhan

rizal suburbia 2006

Thursday, May 25, 2006

seribu gila

benang akal ini
aku tarik perlahan-lahan ke dalam
sampai terkeluar warasnya
dan dengan gila
kayu itu aku cucuk kuat
benam dengan lekas
tapi melantun pula
patah bilahnya
terpelanting bebas
melayang-layang
bak pedang tak bertuan
membunuh apa saja yang menghalang mahunya
dan terbangnya
merewang-rewang emosiku
dengan seribu satu rawan
mencari dikau
menjejaki jejak
tapak bayang-bayang kita
melangkah dengan sejuta payah
mengheret-heret beban nostalgia
meninjau-ninjau aura kasih si dia
dengan gelap padam dan dingin beku malam
dengan angin berbau salju
aku cium bau jiwamu
jiwaku
dibawah sirna neon jingga
kau dan aku bertamu
bertemu
dibalik bayang
daun pohon-pohon
dicelah-celah bayang hidup
dan mati
yang dengan degilnya
semahunya
bangun semula
sesekali dengan satu semangat
semacam
macam ada yang menanti
nantikan jiwa ini
lara jiwa manja
entah apalah ada
cuma beribu cerita
dan suatu nostalgia
yang mungkin hanya mampu mengundang duka
dan sekelumit bahaya
buat mata-mata tak bermaya
bernyawa dengan nafas sebak dan sebal
yang adakalanya sungguh dirasa
apa agaknya ceritamu di sana?
aku biasa saja
ke sana-sini
menjaja muda
dan minda
cuba mengubat jiwa!
sudah kau ketemu ubatnya?
apa kau sudah lupa janjinya?

rizal suburbia 2006

Tuesday, April 25, 2006

tamu

tamu
setengah abad baru bisa aku ketemu
rupanya kau simpan rapi khianat di kalbumu
terbuku, tahun demi tahun sejuk membeku
membatu, bergerutu
tamu, nah!
gamkan saja aku di dinding ruang tamumu
ya, kelibat tubuh ini
susuk sawo matang berdaki ini
penyekkan saja hidung melayuku, di situ
atau leperkan saja punggung busukku
dengan kerah tenagamu itu
pandang bila kau jemu
cemuh supaya senyum hinggap diwajahmu
agar lapang dadamu
dan senang hatimu
tamu
hari ini, selepas setengah abad bertamu
aku nampak kamu, tamu, aku!

rizal suburbia 2006

Friday, March 31, 2006

berikan saja!

berikan aku cita
dan cinta
kerana aku mudah lupa

berikan aku kata
dan manisnya
sesungguhnya mulutku berbisa

berikan aku masa
semahunya
kerana aku tidak punya

berikan aku sedikit rasa
aku dahaga
dan berasa amat kecewa

berikan aku apa saja
demi maha jagat
aku tidak punya apa-apa

rizal suburbia 2006

Tuesday, February 07, 2006

sunflower surga

adakah kamu yang datang mengetuk pintu
ketika aku sedang nyenyak beradu dan memadu?
ketika perut sokosong jiwa
dan mata hanya mahu melihat apa yang mampu dirasa,
kau hanya mampu ketawa, berkira-kira mahu memotong telinga!
apa yang kau nampak dalam bunga matahari si Van Gogh, semalam?
dua belas kerusi kosong di malam natal, apa yang kau tahu?
atau kau hanya melihat kata-kata mereka

yang pandai bersuara
yang pandai menyusun cerita menjadi berita
yang janji tiada mahu dikota!

apa yang kau mahu sebenarnya?
sepuluh juta untuk belasan kuntum bunga dan sebuah cerita derita?
apa kau sudah gila?!

rizal suburbia 2006

Monday, February 06, 2006

kenapa lupa?

aduhai lupa
kenapa kau menjenguk datang
tika tanya mengetuk pintu
memberi salam, semalam?
kenapa dalam ramai
aku yang kau capai?
kenapa dengan cerdik akal
ingatanku tebal menebal?
apa sedih ini yang kau mainkan?
kenapa aku, kau dodoikan dengan seribu satu ugutan?
apa aku terkurang bahan?
atau kau yang menghantar balasan?
kenapa jalan tiada sehaluan?
kenapa hati tiada keruan?
apakah begini rupanya kesudahan?

rizal suburbia 2006

Sunday, January 15, 2006

apa lagi?

apa lagi?
Kyoto itu!
Kyoto ini!

barisan penguin sudah nipis mengering
singa laut sudah hilang taring
beruang polar betina sudah mandul
ultra jingga menerjah tak terpantul

kenapa masih kita berkira-kira?
Matematik itu!
Matematik ini!

seribu satu formula
segala macam propaganda
entah apa-apa?
semuanya lips service semata
membeli masa, membuang masa

si eskimo tua
termenung
keliru sendiri
bila masa Amerika datang ke mari?

rizal suburbia 2006

Saturday, January 14, 2006

America is coming!

America came with flying colours
one thousand and one hit songs
Hollywood for the souls
Tommy Hilfiger for empty bodies
McDonalds to fill the gap
and Jay-z on Illuminati rap

Pepsi you and Coke me
one Bill Gates
and one Oprah Winfrey
self help book for the dummies
GM food for charities
FOX, CNN and MTV
daily Breakfast at Tiffany's
Bloomberg with a cup of coffee
Google you!
and Yahoo! me
a million miles of webscapes
Wall Street, the Citi never sleeps
pet dogs which doesn't wink
Madonna on a plate
George W. Bush on oil escapades

a trillion computer chips
hundred thousands of SUVs
empty-barrel-oilfields
bombs and guns for the friendlies

Laguna Beach and the O.C
Target and Wal-Mart for the homies
Just Do It! you and me
a lot of Sex and the City

cowboy maniac on the prairie
don't worry, be happy
Pre-emptive Strike for democracy!

and at last America came
and with it, silence breathes in
and death, smiles

rizal suburbia 2006

Tuesday, December 13, 2005

ar rahman

acheh
ketika aku seperti meninggalkan kamu
aku tinggalkan kamu
ar rahman!

dalam diam

apakah kosong ini
yang bakal aku tulis
atas kertas putih
dengan tinta hitam
gelap tiada bisa padam
walaupun dengan sejuta azam?

apakah dengan namamu tertera
jelas dijiwa
akan menghilangkan
seribu satu ragu
yang beku terbuku dari dulu?

apa benarkah sayang
bisa terbang melayang
bila sekuntum senyummu
turun bersemayam?

apakah mungkin mimpi buruk
akan bertukar elok
ketika muncul cahaya mentari esok?

apakah kau masih disana
memandang dalam sejuta diam
ketika aku bertalu-talu memberi salam?

rizal suburbia 2005

Wednesday, November 09, 2005

rentap!

sayang malam ini
dengan panas kulitmu
aku mahu bakar kelambu!

rizal suburbia 2005

sakura layu

kosong
dalam gelap dan terang
kau datang bertandang
memberi salam
dalam pekat malam
tika sejuk menggigit
dan rindu mula bangkit
bila diherdik rasa sendu
bertalu-talu
melekat bagai irama dan lagu
jiwa mula rasa sayu
bila terkenangkan kau
bunga sudah layu
pergi meninggalkan sejuta pilu

rizal suburbia 2005

langkah aku

aku ini yang tua
sebelum waktunya
bertatih
berjalan
bertongkat
semahuNya

buta kerna terlalu lama celik
cacat kerna sudah lama sempurna

merangkak-rangkak
mencari jiwa
yang hilang bersama-sama
fizik dan hukum alamnya

rizal suburbia 2005

ketiga

tika tiga kali kau seru aku
bukan dengan namaku
aku jadi keliru

dengar

aku jadi rayan
tidak keruan
kurang perasan
suaramu bergema pelan-pelan

apa bala ini tuhan?
nur iman, gagal aku tawan!

rizal suburbia 2005

Tuesday, October 04, 2005

i

pagi
di lorong sepi
berjalan aku sunyi
seorang diri
mengamati
bangunan tinggi
kanan kiri
mencari
jiwa-jiwa sudi
berbudi
meninggalkan setompok kenangan abadi
ini carian kendiri
jejak langkah dimulai
sejak azali kenal hakiki
pasca cinta kena badi
pasca nafsu tiada sejati
tiada pernah suci

rizal suburbia 2005

koboi amerika

amerika!
ketika kau tewas
dengan mimpi basah kau dengan katrina
tercungap lemas dengan tengit airnya
terkapai-kapai dengan kudrat dan amarahNya
dalam pada rakus
kau memperkosa afghanistan dan iraq
sambil sebelah mata setan kau
mengintai-intai mahu aibkan iran
kami hantarkan kau rita
supaya kau tidak lupa
walaupun dengan segala harta
teknologi
mahupun viagra
tanpa izinNya
kau hanyalah seorang koboi tua
yang sudah tidak mampu
lagi menjinakkan kuda liarnya
menguncup kecut
dikulum sejuk!

rizal suburbia 2005

Tuesday, September 13, 2005

aku trima Tuhan

aku terima hendaknya, Tuhanku
jika Kau masih mahu aku menghirup udara Mu
jauh berkelana di sepelusuk bumi Mu
apa kehendak Mu?

aku terima hendaknya, Tuhanku
jika zahir jasad yang serba kurang ini
masih mampu mencalit busuk peluhnya ke seluruh maya Mu

apa mahu Mu?
sebenarnya, Tuhanku

rizal suburbia 2005

puisi utusan

aku ini nak berutusan
dengan kamu-kamu semua
di luar sana

ada berita yang mahu aku sampaikan
ada cerita yang mahu aku canangkan

sudah lama aku pendamkan

utusan ini
entah apa nanti kesudahan?
entah apa nanti kesimpulan?

tembok besar menjadi penghalang
tebal
kebal
bebal
riak-riak wajah sukar diramal

gah megah
tiada bisa rebah

tanpa aku ada
ada aku juga ada

ah persetankan segala perutusan
aku sesat tak jumpa haluan
utusan terputus di tengah jalan
punah semua tidak keruan

resam anjing mati bila tidak bertuan
resam manusia mati bila tiada berpanduan

Tuhan
puisi ini
apa keputusan?

rizal suburbia 2005

aku, kau dan dia

aku nampak kau di sana
dengan dia
ketawa dan gembira seadanya
aku nampak kau dengan dia
bercerita tentang kamu berdua
aku nampak kau dan dia
secocok satu citarasa
aku nampak kau dengan dia
sentiasa di sana
entah kenapa?
di sana aku nampak
kau dengan dia sempurna

rizal suburbia 2005

aku lagi

mana mungkin
kau mampu sekat jiwa ini
yang dalam baring kakunya
menerawang melata
melilau ke empat penjuru fana
menagih kelibat-kelibat maya
yang memberontak
di setiap hela nafas
sambil dalam diamnya menjerit
menyanyi lagu-lagu mimpi
yang hanya kau tahu benarnya

mana bisa kau
menahannya jika
jarak kita berjuta
jauhnya
ketika aku sedih dan sepi
ditinggalkan kamu
terpencil
bertemankan pemuka-pemuka
mulut semanis gula

cerita aku tulisan kau
kau yang tahu penutupnya
aku hanya mampu menurut mahunya!

rizal suburbia 2005

Sunday, August 28, 2005

doa

sembelihlah tengkok ini
yang aku persembahkan untuk kau
sambil tangan kananku
menggapai-gapai mahu menyentuh kakimu
dan tangan kiriku
aku hulurkan kepada mereka-mereka yang sudi
ketika aku asyik berputar laju
di atas bumi memuja kau
sambil rohaniku menari
di awangan bersama dikau
menagih kasih dan restumu
selalu

di setiap leleh peluhku
di setiap hela nafasku
dan di setiap kelibat pemandanganku

rizal suburbia 2005

Tuesday, August 23, 2005

si mahui

terima kasih Tuhan
atas tanda kasih
dan kasihan
kepada kami
bangsa sederhana
yang gemarkan hiburan
dalam sujud tunduk
ingat akan peringatan
dan pesanan
Kau
lemparkan senyum
dan lapang ke jiwa kami
dengan seorang lagi insan
cerah
membawa gembira
dan sorakkan
ke dalam dunia hiburan
setelah sepuluh tahun
bertemankan cantik
seorang perempuan penuh sopan!

rizal suburbia 2005

aku cari kamu

aku mencarimu
pandang kiri
pandang kanan
nampak itu

aku menncarimu
pandang kiri
pandang kanan
nampak itu

aku mencarimu
pandang depan
toleh belakang
nampak itu

aku mencarimu
pandang depan
toleh belakang
nampak itu

aku masih mencarimu
pandang atas
tengok bawah
nampak itu

aku masih mencarimu
pandang atas
tengok bawah
nampak itu

aku mencari yang satu
dalam seribu
tapi aku hanya nampak itu
mana kamu?

rizal suburbia 2005

Friday, August 19, 2005

satu suara

berjalan-jalan
di tanah seribu pulau
aku melihat
dalam rekah tanah terpisah
kamu-kamu satu bersatu
bangsa dan negara
sebuah negara bangsa

indonesia
suaramu cantik
dan dalam sekejap
aku mengimbau ke sana
jiwa mula terusik
dengan sejuta asyik

rizal suburbia 2005

Monday, August 08, 2005

senafas

sebatang pokok
seluas mata memandang
sejuta umat
sebidang tanah usang

aku memandang kiri kanan
depan belakang
melihat tanah penuh gersang
kering kontang
angin sarat berdebu
hati bernada sendu
ketika awan segan silu
malu-malu mahu mengangguk pilu
titis airmata kelu
beku membatu

secebis hidup
sekelumit belas kasihan
seribu satu harapan
setitik hujan

rizal suburbia 2005

Saturday, July 30, 2005

busuk

muntahkan janjimu
dengan segala
busuk dan masamnya
kerna hari ini
aku akan bakar segala
bendera-bendera dusta
yang lahir daripada ucap mudah
pura-pura keturunanmu!

rizal suburbia 2005

kotak bodoh

tengok dan ingat sajalah wajah-wajah
usang yang memandang
dalam kosong tiada mampu tersenyum
kepada kamu yang sedang memerhati
dengan seribu satu selesa
di bawah kipas
di atas sofa hempuk
di dalam ruang tamu
menerusi satelit tv
kerna esok mata itu akan terkatup
buat selama mayanya
letih dan lelah
dengan kamu-kamu
yang hanya suka menangis
tersentuh dengan sengsara kami
di depan 'kotak bodoh' kamu
sebelum letih memanggil tidur!

rizal suburbia 2005

wajah miskin

wajah kita miskin
tak mampu nak suap makan sesama sendiri

wajah kita miskin
tak mampu nak bersuara sendiri

wajah kita miskin
tak mampu nak tolong sesama sendiri

wajah kita miskin
tak mampu nak tutup aib masing-masing

wajah kita miskin
tak mampu nak itu dan ini

namun wajah miskin kita
tersenyum seronok sendiri!

rizal suburbia 2005

belalang datang

belalang itu datang
untuk membawa kami pulang

membingit terbang
menghalau garang

meratah ganas tanaman
tiada tumbuh tanpa hujan

tinggal kami tanpa makan
mereka datang membilang badan!

rizal suburbia 2005

Monday, July 25, 2005

sudah!

lihatlah semua ini

bersepah daging-daging saudara kita
bersepai dalam sekelip mata
mati dalam sehela nafas

apa yang kita mahu sebenarnya?
kebebasan ini akhirnya untuk siapa?
jika yang tinggal hanyalah derita semata-mata?

mana mungkin untuk kita!
jika semuanya nanti tiada!
jika harapan makin hari makin hilang
berkecai dengan jiwa-jiwa
korban kebebasan!

apa yang kita mahu tinggalkan
jika yang kita cambahkan
hanyalah
keganasan
kesengsaraan
kekecewaan

renungkanlah!
supaya nanti bisa
berputik bunga-bunga kesabaran
berbuah kedamaian

jujurnya aku kebuntuan jalan
hidup makin hari makin tidak keruan
hentikanlah bobrok kejahatan

kita ini apa kesudahan?

rizal suburbia 2005

layang sayang

sayang
kau merangkak datang bila rindu
mula tersenyum memberi salam
bertandang dalam pekat malam
merengek dalam rintik hujan berbalam

tika aku sejuk
digigit dingin dan kepingin
kau tiupkan manismu
dengan butir kata-kata
yang tak pernah lupa menghangatkan
setiap telinga dan jiwa luka
yang senantiasa mendambakan
sejuta harapan masa depan

entah kapan?
kerna sedalam sayangku padamu
dan setinggi ingatku akan sendamu
kau hanya ku dakap
dalam seribu satu bayang-bayang
terkapai-kapai di awan
terhoyong hayang
bagai layang-layang terputus benang!

rizal suburbia 2005

malam suram Niger

malam di Niger
sejuk, suram, sunyi
siang tadi sudah bising
dengan hiruk-pikuk
kasih
dan kasihan
ibu-ibu meminta makanan

bantuan UN entah kapan
yang ramai hanya wartawan
memancarkan tangisan

kini tubuh-tubuh letih
tertidur dalam kebuluran
malam ini
bayi-bayi tidak menangis lagi
entah hidup, entah mati

malam di Niger
banyak roh merewang malam
menanti-nanti akan keputusan
badan sudah kering menahan
entah bila akan kesudahan
kenyang ganti kebuluran!

malam ini di Niger
bulan sembunyi malu
manusia sembunyi tangan

rizal suburbia 2005

Saturday, July 16, 2005

merah padam!

aku delusi, twisted
dan merah padam marah!

aku benci dengan wajah-wajah bodoh sombong
yang tidak pernah mahu memahami
bertanya dan beretorik semata!

bengang!
semakin lama
semakin terserlah keangkuhan mereka
menutup mata dan telinga
walaupun mulut sentiasa terbuka
berkata-kata

kata tak pernah dikota
janji tak akan terlaksana
buang masa dan asyik menekan saja

nekad!
aku tekad jihad ahad
hari ini tiada Hitler
yang mampu menandingi amarah ku
aku mahu pergi meletup!

rizal suburbia 2005

satu sifu

bangkit dan naiklah daripada abu
menunggang phoenix jingga mu
sifu

dengan renung tajam dan kumis tebal mu
kau rupanya menyimpan jujur insan
anak seni
berjiwa besar
bersilau putih cahya mu
bersinar memenuhi setiap inci
pelusuk tanah ini

bangunkan pagi kami
dengan lunak ghazal mu
keroncongkan tidur kami
lagi, lagi
memuji dan memuja
yang di sini
dan yang di atas sana

berputarlah kau selaju sang sufi
dengar tangisan duniawi sang berber
rindukan tanahnya
tersenyum
dan berjogetlah
suarakan gembira
sambil kami
bertanya khabar berita
sang burung hud-hud

hantukah?
orangkah?

jalan yang mana satu tuju mu?

rizal suburbia 2005

Wednesday, July 13, 2005

hawaMu

berbaringlah
di tepi ku wahai kekasih
dengan wajah suntimu
menagih kasihanku
dan kemudiaannya
kasihku
dengan manis senyummu
dan pujuk suaramu
penenang gemuruh jiwaku
yang sering meracau dan
merayau sendirian
dalam taman indah

indah lagi dengan kelibatmu
namun kemudiaannya
layu sunyi
ditinggalkan kita yang terpisah
kerna rajuk nafsumu
dan degil sayangku
mahukan yang terlarang
buah musibah kita!

kini dan di sini
di pulau indah ini
ketika hati ini
masih merindu akan bau kulitmu
dan mata ini tercari-cari
di celah-celah bukit bukau hijau
dan saujana lautan biru
akan genit tubuhmu
yang semakin terisi

kau jeritlah sayang
hembuskan hawa hangatmu
buat balut sejuk susukku
seperti dulu
berikanlah aku petunjuk baru agar
seperti janjiNya
kita bisa juga ketemu!

rizal suburbia 2005

coretan

di kertas putih ini
aku coretkan cerita hitamku
yang sering bertandang
menganggu
mengetuk-ngetuk
meminta dibukakan pintu
menyuruh
menuju ke satu
dalam seribu satu
alpa keliruku

rizal suburbia 2005

nota kaki

hari ini
29 Januari
aku relakan kau pergi
aduhai kaki
melangkah jauh menemui Illahi
aku doakan semoga perjalananmu
bertemu
dan bertamu denganNya
mudah hendaknya?

aku tahu kaki
kau ada marah denganku
atau juga merajuk denganku
aku tidak tahu menjagamu!

namun kau akan aku cari
pasti, aku akan menyusul
suatu hari nanti
jika sampai waktu

di sini
perjalanan aku masih jauh lagi
harap kau sabar menanti
atau mungkin juga tidak sejauh mana
kerana kau sudah ada di sana
menunggu dan berdoa hendaknya?

rizal suburbia 2005

Friday, June 10, 2005

self

I wait and bleed
I run and cried
I love and hated

rizal suburbia 2005

musings

here I'am
selling you all the loneliness
and always remember
to whisper into your ever longing ear
stupid lovesongs

kill me for killing you
kiss me for the billion lies you've bought from me
hate me not for I have used you
and dance with me for I'am your only muse

cry for me, for you
then wish hello to your faceless soul!

rizal suburbia 2005

langkah kanan

dalam dua juta
ada satu
yang mencari
ada Satu
yang dicari
ada sesuatu
yang bakal ditemui

dalam empat juta langkah
dan seribu satu doa
ada seribu juta rahsia
yang tidak mampu dicerita
khalifah-khalifah manusia

menapak dan berlari anaklah
merendah diri dan berdoa
lalu melontarlah
dalam ihrammu
bunuh jiwa-jiwa alpa
lalu bercukur
dan bersyukur
mendermalah
kerana sesungguhnya
dengan bersaksikan
Kaabah dan Arafah
kita perlu bekal di sana
dengan izinNya

rizal suburbia 2005

Sunday, May 15, 2005

mahal

Mumtaj
secerah mentari
sesegar embun pagi
secantik pelangi
seasyik puisi
seharum kasturi
sewangi setanggi

aku
sambut paut kasihmu
ketika kita sama-sama basah
dan resah
bermandikan jutaan kilauan bintang
dengan berlampukan
bulan cukup cerah
menyelimuti kulit
ulit sensitif kita
lebam berbalam
tanda cerita kasih
masih utuh
tiada bisa runtuh

aduhai luluh jantung beta
kau rantai hati hamba
dan kau bawa bersama
ke barzakh kembaramu
entah ke mana?
sejuta askar beta
tidak mampu menjejaknya

duhai pesona mata teruna
ribuan bata-bata ini
beta cantumkan
menjadi tugu agung
cinta hamba, persembahkan
buat tuanku

wahai gemalai bidadari syurga beta
kau rehatkanlah
tangismu di sana
kerana aku di sini
sudah tiada mampu
menahan rekahan rindu

rizal suburbia 2005

Sunday, May 08, 2005

anak am

pergilah kau menjadi mudah
anak susah
daripada berat ribuan bata
dan perit mentari
yang mendatangimu setiap hari
cuma untuk seteguk air
dan sesuap nasi
mudamu hanya kenal perit dan penat
berehatlah dari kepenatan
dan lelah dunia
halal rehatmu!
ibu dan ayahmu
redha walau duka

along!
kau pergi ketika kami sedang gembira
bersyukur menyambut si bongsu
tuhan mahu menyambutmu
tidur dan berehatlah
anak yang belum pernah berdosa
yang hanya mengenal
bakti dan keluarga
kau selamat di sana
Insyallah dengan izinNya
kita sekeluarga pasti akan berjumpa
jua

rizal suburbia 2005

some body

we do, we know, true!
telling is always selling
when the sun is smilling hard
on your thining spirit
and killing your maternal values away
heart starts to sing love songs
of longings, of nothing, and all the in betweens

where is the red hibiscus
to sooth your soul?
tormented animal of everyday circuss
gut in the north pole!
honest reflection in the blackwater; still
awaits the colourful ferry
calling on to the mysterious rainbow

where are you?
the fragrant rice of rice
the pearliest of pearl
are you the somebody I'm looking for?

rizal suburbia 2005

Tuesday, April 26, 2005

peran agung!

meresaplah kau tinggi
ke kaki arash
melangit naik
dengan jutaan debu
dan asap-asap kelabu
hadiah semarak api-api
benci yang tak pernah padam
terbakar mekar
di pendiang hati-hati bangsa megah
kerap memandang rendah
akan kau pendatang
yang tak pernah berjemput
cuba melukut
dicelah-celah gerigi taring
penghisap darah licik
mencarik jiwa-jiwa lembut
yang mudah percaya
dengan lembut lidah
dan manis seribu satu kuntum senyum
peran-peran agung!

rizal suburbia 2005

apa-apa aja...

apa guna berkata-kata panjang berjela
jika semuanya nanti
bulat menjadi manik-manik sia-sia buah-buah ketawa!

ya, apa guna bisa
jika secebis senyum mampu membawa
sejuta getar makna
dan jika jiwa masih
bebas mahu merasa!

rizal suburbia 2005

Saturday, March 19, 2005

nafsu

diatas nama nafsu
kita berhenti mengejar sesuatu
nafsu
lepas satu, satu, satu, satu
nafsu itu bulat
nafsu itu tekad
tiada pernah ahad!
datangnya beribu
datangnya melulu
tiada pilih bulu
fikir cuma sepintas lalu
tanpa batas tempat dan waktu

rizal suburbia 2005

malam gerhana

malam ini bulan jatuh
menggoyak riba
memperkosa teruna
mencarik dara
sejuta bintang memerhati seribu bahasa
bercahaya dari jauh sana
senantiasa

esok pasti muncul gerhana
matahari pasti pudar warna

rizal suburbia 2005

cerita gelap

di sebuah lorong gelap
dua tubuh gelap
diselubungi sejuta kegelapan
asyik menulis seribu satu cerita gelap!

rizal suburbia 2005

Wednesday, March 09, 2005

akulah itu

akulah macbeth itu
yang semalam berjalan diatas bara-bara api
yang cahayanya aku buat sendiri

rizal suburbia 2005

Monday, March 07, 2005

di atas batas ISA

Di atas batas-batas hijau
Harapan entah kapan?
Aku berkebun
Membanting tulang
Membakar semangat
Berkeringat masam-manis
Dengan nostalgia bermain-main dimata dan kepala

Ketika disengat sejuk syuruk
Aku syahdu pilu berteman suria pagi
Mengamati dan merindui
Mereka yang di luar sana
Merenungi dan menginsafi
Kami yang di dalam ini

Ketika asyik mengaji falsafah hidup dan mati
Aku terkeliru sendiri, termenung
Perlahan-lahan terjaga, cuba mengelak bisik syaitan
Risau jadi tidak keruan

Di bawah janji manusiawi
Aku ketawa sendiri dan tiba-tiba berasa amat marah sekali!

rizal suburbia 2005

wajah harapan ibu

pada wajah ibu
aku lihat harapan yang sudah aku lupa

pada wajah ibu
aku lihat kepercayaan yang mahu aku lupa

pada wajah ibu
aku lihat keyakinan yang sudah jauh melupakan aku

ibu tiada pernah aku melupakanmu
aku cuma alpa dengan pesanmu!

rizal suburbia 2005

selamat salam

Selamat tinggal kawan dan kenalan kerna malam ini aku mahu pulang,
Terus tak mahu datang lagi,jauh pergi dan tak akan menoleh lagi, pasti
Selamat tinggal kawan dan kenalan

Kerna walaupun akal ini berat mahu pergi, namun hati ini sudah nekad mahu melangkah
Kerna yang datang tiada bisa pulang
dan yang dijemput tak pula muncul-muncul memberi salam

Selamat tinggal kawan dan kenalan
Kerna yang sering tanyanya tak berjawab
Tak terjawab dek kelu lidah terikat dengan ikhlas hati
Dan waras akal sudah tersimpul mati
Selamat tinggal jiwa-jiwa suci dan terima kasih kerna sudi meminjamkan budi dan baik hati
Melayani si jiwa kosong yang berkelana ke sana ke mari, seperti peluru sesat terpisah keronsong-akal dungu kaku terpasong
Selamat salam dan selamatkanlah diri kalian kerna yang nyata hanyalah ucapan selamat tinggal yang mampu aku tinggalkan
Kerna ketika ini yang beerti dan mengerti isi hati hanyalah bayang pena nota ini

Selamat tinggal kawan dan kenalan
Kerna pasti suatu hari kita akan diketemukan lagi kerna mimpi dan ikhlas hati terang

Bersinar diukhrawi suci

api nafsu aku

api itu membakar dalam suam, panas!
entah namun amat menyenangkan
hinggakan aku rentung dalam kealpaan!

sepoi angin itu membelai dalam syahdu;
membawa sejuta rindu yang asyik
pula menimbus lubang kalbu

diatas nama-nama nafsu
aku menjadi kaku, kelu dan dungu!

rizal suburbia 2004

pinang berlumpur

di kuala yang berlumpur ini
aku menjaja pinang
menjual air liur
mengurat telinga

di tengah-tengah lumpur ini
semuanya penjaja
semuanya menjaja
ada juga yang terjaja
ditaja sang penaja

jantan bukan betina
makan mesti semua

naik turun, naik turun
arah dekat, sampai lambat
tengok orang lalu-lalang
jejak masa kian menghilang
bayang-bayang

bayang-bayang comot berlumpur
di kota besar ini ramai orang
sibuk menyibuk
tebuk menebuk
siang malam mencari rezeki
di celah-celah gigi
sibuk memalit lumpur
sesama sendiri
dengan cara tersendiri

pinangku jatuh ke dalam lumpur
harap nanti boleh dibasuh ibu
dengan air laut pulau mutiara

rizal suburbia 2005

pengemis senja

pengemis senja itu membongkok mencari-cari dalam samar, khabar-khabar
kebenaran
khabar kegembiraan
lalu tanpa segan silu pula dia menadah
mengemis saki baki kebaikan dan kebenaran
dijalan; kehidupan

hari ini dia berlari lagi seperti selalu
esok-esok dia lupa akan diri
walau dia cuba untuk mengingat bertalu-talu
berpalau-palu, palu, palu pa, lupa!

dia mengeluh
perjalanan ini masih jauh...
namun mengapa aku masih terlambat, tertambat

lantas cepat pula terkesima mengamati ufuk merah
cerah, debu-debu jalan menyapa perkhabaran gembira
dan ufuk merah berakhir jua
mengingatkan pengemis tua yang setia
entah bila? gila!

rizal suburbia 2005

nekad gemalai

langkah kaki ini gemalai
bukan bukan longlai

lenggok badan ini sopan
kemas mapan

lirik mata ini ayu
bukan layu

senyum bibir ini manis
bukan tangis

telunjuk jari ini halus
namun telus

suara ini perlahan
namun tahan

kata-kata ini cermat
namun mengingat

pergilah jauh ketepi, mimpi, sepi
impian ini
bukan mimpi
bukan illusi, bukan digusi

jiwa ini sudah jelas tekad
bertekad nekad ahad
terpahat
rapat
tepat

rizal suburbia 2005

tanda tanya

kenapa aku masih tak dapat?
kenapa mereka tak memandang aku hebat?
kenapa mereka tak mengiktiraf aku cepat?

apa perlukah tubuhku ditembusi peluru CIA jahat?
atau perlu saja aku memanjat
pada suatu Jumaat
tanpa tali menambat?
baru bisa namaku terpahat
sepanjang hayat?

rizal suburbia 2005

Sunday, March 06, 2005

sangsi

melihat ke dalam diri
ternampak wajah penuh sangsi
kelibat kendiri: bersegi bergerigi

mana mungkin cinta bersemi
mana bisa iman terpatri

Ampun!!!
seruMu Illahi amat sukar aku turuti...

melihat pada wajah penuh benci
pari-pari terus terbang pergi

aduhai sepi tika kau bertandang lagi
sayup-sayup di sana ada hati mau mati!

Friday, February 25, 2005

mata-mata itu

akulah pagi yang sering datang
ketika mata-mata sedang
asyik dengan mimpi yang bertandang
dan
akulah petang yang menyelubungi
bahang tengah hari
ketika mata sudah tiada tertahan dek terik mentari
atau
akulah senja yang muncul walau sekejap
memanggil redup mata memohon doa-doa mustajab
ketika mimpi-mimpi tiada berjawab
mungkinkah
akulah malam dengan pekat kelam
membawa rahmat dan sumpah setalam
ketika mata-mata itu datang memberi salam?!

aku I


Hidup ini suatu cerita
Cerita aku, kita dan mereka
Suatu cerita yang berkait berjuta
Tak tahu pangkal dan hulunya


perang kami

Bingit jet-jet pejuang mereka
Hanya dapat kami alun dengan tangisan
Bayi kami yang baru bertatih memberi salam kepada kehidupan

Desingan peluru mesingan mereka
Hanya dapat kami rai dengan darah bangsa bebal
Terpinggir di tengah-tengah ramai bangsa sendiri

Dentuman bom mereka
Hanya dapat kami sambut dengan tangis sendu
Anak-anak kami yang kudung dan kaku membatu

Semarak api sumbangan mereka
Menjadi semangat kepada jiwa-jiwa kami yang telah padam
Menghitam, segelap kediaman kami tanpa elektrik
Api marak benci mereka ini buat kami bersuluh mengenal diri
Kendiri dan sedarah
Yang telah hilang rupa tubuhnya dalam gelap padam peperangan

Berdesing bingit dentuman dan semarak merah api itulah yang menjadi Penghibur di hari-hari sukar yang suram
Ketika kami berperang dengan jati manusiawi
Sambil dipandang sepi mereka yang ramai dikaca TV

kami ini

Usah kamu, kamu, kamu beretorik tentang hak dan pemilikan
Jika kamu tidak sanggup bersusah payah di tanahmu sendiri
Jika kamu lari meninggalkannya bila terkena sumpahnya
Berpatah arang bertempiaran
Masakan kamu tahu erti pribumi!

Tanah ini, tanah kami
Panas kemarau, banjir lumpurpun kami tabah harungi
Datanglah bangsa putih yang pelbagai ragam dan kerenahnya
Biar dari timur atau barat kami perangi
Atau wabak penyakit dan budaya perosak merebak menjahat
Kami tidak betah lari, walau mati kami gagahi

Tanah ini tanah kami
Subur dengan darah-darah moyang kami
Budi ini budi kami
Sarat dengan mimpi bangsa kami
Kami yang memberi
Dan sekarang kamu sudah tak sudi berjiran sesama kami?
Atau kiranya tempat kami bukan di sini?

Di Tanah Besar perlu kami gagahi
Di sana tak seperti di sini
Kera di hutan belum tentu nanti akan disusukan
Anak sendiri banyak pula mati kelaparan
Lari bertempiaran!

Nah sekarang ramailah kamu-kamu ke sini
Sibuk mengangkut saudara selori
Zaman senang memanglah dirai
Zaman susah nanti pastinya cabut lari
Seperti yang biasa terjadi
Sebelum ini
Di tanah sendiri

Ya sejarah pasti berulang lagi!
Ini realiti
Kamu bukan warga sejati
Hanya pentingkan diri sendiri
Lenggok di sini pun kamu tiada peduli
Masih mahu menuding jari
Bersinsing lengan dan menghentak kaki

Hey, jangan lupa kami masih di sini!

cerita sengketa

Ah salahku semuanya
Tak ku turutkan rasa
Masih lagi mahu bercengkerama
Bersama mereka

Aku tak pernah belajar dari pengalaman
Tak makan dek saman
Telahku tahu mereka akan tukar cerita
Telahku tahu mereka akan ubah suai berita

Namun mengapa aku gagahi jua?
Ini bibit-bibit sengketa
Betungnya terbelah dua terkena kata-kata
Kata-kata dusta

Mereka fikir aku buta agaknya?

anak-anak kita

Lewat waktu itu aku melihat anak-anak kita di gedung buku puncak jaya
Bersiar-siar menyedut udara segar gedung yang harum berbaur ilmu
Lagu-lagu kejayaan bersiul-siulan menyambut kedatangan
Pejuang bangsa...

Dikala itu anak-anak kita padaku tersenyum riang menyelak-nyelak kain buku dengan sedikit malu
Aku kelu...pilu
Kerna dari pengamatan dan pendengaran tulusku
Anak anak kita di kedai buku masih berkira-kira tebal sesebuah buku!

Dan aku; berlalu dengan sejuta malu!

sebelum kau menengking!

Sebelum kau menengking
Fikirkanlah dulu jeritan kasih yang bergema menyambut tangisan sulungmu
Bayangkan dulu gegar-gegar katil, menahan perit hadiah daripadamu
Kenangkan juga pertarungan nyawa berselisih bertegur sapa
Nyawa dengan nyawa
Nyawa untuk nyawa

Sebelum kau bisa menengking
Ingatlah dulu bubur lembut dan kepal halus roti yang pernah kau jamah
Ingatkanlah tangan yang menyuapkannya, kakitangan yang mengerjakannya

Jika tidak
Cuba ingatkan susu badan yang kau hisap sampai merah mulutnya
Cuba ingatkan pedih perit yang datang bersamanya
Cuba ingatkan kerut wajah yang menahannya

Sebelum kau tahu erti tengking
Semaklah dulu ruang ingatanmu tentang kemut mulut yang mengajar kau Berbicara, bertatih alif ba ta
Yang mengajar kau mengeja, supaya kena sebutan dan nahunya
Supaya tengkingan kau nanti tepat bunyi dan maksudnya

Sebelum kau tahu cara menengking
Bayangkanlah dulu merah kuning ceria pelangi yang menghiasi tubuh kecilmu Dulu,
Supaya kau kenal erti bergembira
Supaya kau faham erti suka duka

Supaya dengan semua ini yang tentunya sudah kau lupa
Kau kini dapat menengking dengan bergaya!

kasih perih

Kasih
Kau ajarlah padaku erti cinta sebenar
Supaya aku dapat memahamiMu
Supaya aku dapat belajar bercinta denganMu

Masih
Apa ada dengan nikmat ini yang aku rasa
Apa benar Kau yang memerhati sentiasa
Apa sanggup aku melepaskan semua

Perih
Nikmat ini bukan mudah rupanya
Kasih ini agung sifatnya
Sehingga aku penat rasanya, hampir terpedaya dengan cahaya

Kasih
Rupanya dalam diam Kau berkata-kata
Dalam angin Kau bersuara
Dalam hujan Kau menyampaikan berita

Kasih
Mengapa aku jauh Kau perhatikan saja
Aku tahu aku cumalah hamba
HambaMu yang sering lupa
Untuk menyerahkan kasihku tak berbelah

Ah, Parah!

kesudahan berita

Berita kejam itu sudah aku nampak
Di wajah-wajah mereka
Walaupun mereka membisu
Walaupun mereka membatu

Lirik mata-mata kacau itu bersinar malap
Sudah longlai terpaku pada sesuatu
Pada berita itu

Senyum-senyum kosong longgar itu
Menguatkan lagi telahanku

Ah aku kira aku sudah ada kawan
Aku kira sudahku kurangkan lawan
Tapi mengapa aku mereka biarkan sedemikian?
Terkapai-kapai sendirian
Menantikan berita yang sudah aku tahu akan kesudahan

lain

Aku memang lain
Aku memang kacau; terkacau dan dikacau
Dari genit lagi lahirku menampakkan kekacauan batinku
Aku anak kencing malam
Mengadu dalam kelam, kalam diam!
Aku anak kencing malam
Jiwa lain; setia membasahi kain
Meracau-racau di kala kacau

anak-anak yang hilang

Sajak ini aku tujukan kepada anak-anak yang hilang

Yang dijemput Tuhan diperbetulkan jiwanya
Yang diambil kerajaannya dibentuk jati warganya
Yang trauma terkenangkan nasib saudaranya
Yang dirobek maruahnya diruang-ruang kejam sunyi
Yang dikerah dayanya sehingga terpercik keringat naifnya
Yang berolok-olok dengan senjata di medan permainannya
Yang dicuri hidupnya terutamanya, sepanjang usianya

Selamanya...

wahai burung...

Wahai burung...
Aku tak tahu bahasa apa yang kau pipitkan
Sedap bunyi kicaumu
Kau meraung memanggil-manggil
Apa yang kau mahu?

Atau kau tiada meminta-minta
Seperti yang aku sangka
Kerna kau asyik memuji dan memuja
Dia yang Maha Esa

pangkal makna

Dalam aku tertunduk hiba
Aku kerap lupa langut ke langit menadah meminta
Kerap pula mencari di tempat yang tiada
Tercari-cari di lorong-lorong sia-sia

Dalam aku sibuk berkira-kira
Aku, kita dan mereka
Lemas pula dengan kata-kata
Terkesima dengan bual bicara yang tak bermakna

Dalam aku mencari yang Esa
Aku kerap melihatnya dengan mata dan kepala
Jarang guna tebal iman dan tajam akal
Aku mencari dengan matahati yang buta gelita

Tuhanku dalam rintik hujan kau bersuara
Dengan deru angin kau bisikkan berita
Namun aku, siapa?
Mana mampu untuk memahami hujung pangkalnya?!

bait-baitNya

Bait-bait ini sudah lama aku terima amanahnya
Tapi hati kecil aku masih belum mahu
Mulutku menghamburkan nasihatnya
Masih belum mahu aku menayangkan tulisannya
Kepada mereka-mereka yang harus menjamahnya

Kadang-kadang aku rasa sendiri berdosa
Rasa seperti memperkosa
Amanah yang diterima
Kerana gagal bercerita
Walaupun tidak diminta
Pesanan daripadaNya

Ah mungkin tiada rezeki mereka!
Mungkin belum tiba masanya
Mereka belum bersedia
Pastinya jika ya

Aku tentu akan menerima petunjukNya

sebuah supermarket di California-Allen Ginsberg

Apalah lagi yang aku fikirkan tentang kau, malam ini, Walt Whitman, sedang
Aku menapak di bahu jalan, di bawah pepohonan, dengan sakit kepala yang teramat
Risau memerhatikan purnama penuh
Dalam lelah lapar, dan dahagakan bayang-bayang, aku masuk
Ke dalam sebuah supermarket terang dengan buah-buahan, mimpikan butiran kau!
Buah bulat dan buah tiada bulat!

Sekeluarga membeli-belah di waktu malam! Lantai penuh dengan sang suami! Si isteri avocado, bayi-bayi tomato!-dan kau, Garcia Lorca, apa yang kau buat di bawah itu dengan longgokkan buah tembikai?

Aku nampak kau, Walt Whitman, si tua sepi, tak beranak,
Memukul-mukul ketulan daging dalam peti sejuk beku, dan mengintai –intai teruna-teruna kedai

Sambil aku mendengar kau bertanya: Siapa bunuh si penyembelih babi itu? Berapa harga setandan pisang? Adakah kau Malaikat penyelamatku?

Aku berkelana masuk keluar susunan makanan bertin rapi tersusun, mengikut kau, dan diikuti dalam impiku, oleh mata-mata kedai

Kita melungsuri laman terbuka berdua bersama-sama sepi yang gemar membawa bau kelemasan, mengendong semua makanan beku tanpa melewati kaunter bayaran

Ke mana kita nak pergi, Walt Whitman? Pintu-pintu akan ditutup sejam lagi. Malam ini janggut kau memuncung ke mana?

(aku setubuh buku kau dan mimpikan cengkerama kita dalam supermarket dan pelik sendiri)

Adakah kita sanggup berjalan sepanjang malam ini melungsuri jalan-jalan sepi? Bayang pohon membayangi bayang, rumah tiada bersuluh, kita berdua jatuh sepi, menyendiri

Sanggupkah kita melungsuri mimpi Amerika yang hilang rasa kasih dan kasihan melepasi motosikal biru di bahu jalan, bangsal bisu kita?

Ah, ayahku, janggut beruban, guru-pendorong tua sepi, Amerika yang bagaimanakah yang kau peroleh ketika Charon berhenti menolak ferinya dan kau keluar ke sungai berasap dan terpaku memerhatikan feri itu lenyap ditelan air hitam sungai Lethe?

mimpi tajam

bila mengantuk mula memanggil tidur
matapun mula mengalirkan airnya

senyum makin ringkas
angguk makin lemas
suara makin malas

bila mengantuk beraja di mata
bertakhta di aksara
bermain-main menenun cerita

airmata menyamankan rasa
memudahkan katupnya

supaya dalam rapat pejam
mimpi bisa memanah dengan tajam

malam sepi

malam ini aku bertemujanji dengan sepi lagi
katanya mahu menemankan aku menghadapi sejuk angin
yang sering datang bersama malam berpuisi
katanya lagi mahu memperbetulkan diri dan kendiri, aku ini

aku dan sepi akrab sekali
bertemu selalu
akrab tiada berjawab, tiada bercakap
saling faham-memahami, satu dan lain
saling memandang dan memerhati
satu sama lain

lain dari yang Satu
satu dari yang lain

lengkap melengkapi
aku dan sepi
dan setiap kali aku ada di sini
dia pasti datang lagi

sendiri, aku dan sepi
sepi aku menyendiri
tersendiri aku menyepi

aku dari kami yang tidak mampu...

Kami yang tak mampu
Hanya mampu, melihat dan mendengar saja
hanya mampu tersenyum dan mengangguk saja
Hanya mampu menghidu dan menahan saja

Aku yang tak mampu
Hanya mampu mengira dan mengira saja
Hanya mampu bercerita dan bercerita saja
Hanya mampu ketawa dan ketawa saja

Aku daripada kami yang tidak mampu
Tak mahu melihat dan mendengar saja
Tak mahu tersenyum dan mengangguk saja
Tak mahu menghidu dan menahan saja

Sebab itulah aku menunjuk dan bercerita
Makan dan mengambil saja
Walaupun masih lebar tersenyum
Dan kerap mengangguk selalunya

Di sini, sekarang ini, selalunya
Kita mesti tersenyum untuk tidak tersenyum
Mengangguk untuk berhenti mengangguk
Bercerita untuk didengar
Menunjuk untuk dilihat
Usah hidu cium saja
Usah tahan lampiaskan saja

Aku daripada kami yang tak mampu
Kini mampu keluar daripada ketidakmampuan
Mampu didengar tanpa bercerita
Mampu berbelanja tanpa mengira
Mampu berkata mampu
Tidak mampu menjadi tidak mampu

Akhirnya...

tersenyum menguntum harum

Kuala Lumpur, berdebu, berjerubu
samar-samar kelibat kau
goyah iman kau
sukar aku ketemu asyik kau
yang sentiasa saja berjaya memukau

hati-hati sepi tersendiri yang ramai
yang senantiasa tagihkan damai dan permai

Kuala Lumpur malam tiada kelam
dilorong gelapmu
aku ketemu kamu

tersenyum menguntum harum

panas dan sejuk

aku sejuk...
lalu aku mencari panas
aku panas...
lalu aku mencari panas

apa bezanya panas dan sejuk
jika kedua-duanya aku tagihkan

ada ketikanya aku perlukan panas
ada ketikanya aku perlukan sejuk

hidup ini perlu ada panas dan sejuk!

Kekasih I

padaMu ku didihkan bunga-bunga nafsu
yang siang tadi ku kutip di jalan-jalan sumbang tak berkiblat
ketika debu-debu noda meyapa kulit wajahku
aku mendengus menarik nafas dalam
atas namaMu, cuba menenun songket kesabaran
mata melihat Pencinta
hati mengingat Pencipta
aku gagahi pengembaraan ini
di jalan-jalan yang meletihkan minda
dan membakar-bakar nafsu lelakiku
namun sesungguhnya Kau pun tahu
hanya Kaulah
Satu

Wednesday, February 16, 2005

kifarah amarah

bila laut melimpah
dan tanah menjadi bah
seluruh jiwa meruah dengan air mata kasih
berdentum bergegar raungan jiwa-jiwa sedih

entah apalah bala
entah siapalah yang kurang pahala
ya Allah
Kau pisahkan kasih kami dari mereka
Kau hempap dalam cantik
Kau tarik dalam asyik

air dengan air
sejuk, menarik
kasih sayang tercarik

Ya Malik
entah apalah kifarah
entah siapalah yang buat Kau marah!

Saturday, December 25, 2004

bukaan aib

ayuh tekapkan muka kau ke mukaku
bau nafasku
renung mata biawakku
hidu tengit bangkai ini yang aku pakai
lalu berbisiklah sesama mereka
katakan Tuhan itu tiada
dan mula ketawa
hina kelibat hamba ini
sahaya ratah daging saudaramu sendiri
goda aku untuk bercerita
aib didada?
wahai saudara
maluku tiada seperti malumu
maluku adalah warna hitam kulit di tubuhku!

rizal suburbia 2004

sejuta haruman sayang

bila aku terkenangkan
kisah-kisah cinta yang datang
bertandang, membawa sejuta haruman sayang
seluruh wajah kekasih terbayang
hati terasa lapang
dan asyiknya
Masyaallah bukan kepalang!

rizal suburbia 2004

Sunday, December 19, 2004

puisi sulung

kaki ini terantai
tangan ini terikat
namun mulut ini masih ternganga
terkumat-kamit kata-kata azimat indah
memuji dan memuja


jasad ini kaku, lesu, haru
jiwa ini menerawang liar
memberontak lesu, pilu
titisan hujan ditingkap jiwa
mengalir deras, bertakung dalam hati
kering, penyejuk jiwa marhain

jiwa itu bebas menari sesuka hati
lantas letih, petah perih
mungkin jemu dalam insaf
atau insaf dalam jemu

jadi maka jadilah

siapa itu yang bertanya?


rizal suburbia 2004

aku XIII

ke mana lagi harus aku
bawakan cerita ini?
ke mana lagi harus aku raikan
kenangan ini?
ke mana lagi harus aku...?
ke mana lagi, jika bukan di sini?


rizal suburbia 2004

buat Dian...

hidup ini suatu cerita
cerita kau dan mereka
aku sepi menengok saja
memujuk hati melayan rasa

senyum tawamu memikat rasa
lenggok badan dan hayun ikal rambutmu
amat mempesona
oh Dian di mana bisa?
bisa kita memadu rasa
bila agaknya?
bisa aku meluahkan semua
bibit-bibit ikhlas hati tak berpunya
yang kini segar berbunga
setelah melihat riak gayanya
terkesima
aku seketika hendaknya

Dian bilakah agaknya?
akan aku bisa melayan semua
dan mula bercerita
tentang kita bukan mereka
ya mungkin bisa
jika itu yang kau pinta
kisah aku, kau dan mereka!


rizal suburbia 2004


7

dengan motor ini aku mahu ke langit tujuh
lelah aku dengan hidup
hari-hari mengetap bibir, menjahit mulut
takut santan dibinasakan pulut

lenggok ini tak harus berhenti
walau perlahan mesti terus menari
itu kata pari-pari pemerhati
hanya memandang tanpa memperhalusi
masakan mereka faham isi hati

dengan motor ini aku ke langit tujuh
putih cerah walau tak bersuluh
Hari-hari mengulang patuh
hidup mati bersilih labuh


rizal suburbia 2004

di ruang kosong ini

di ruang kosong ini
aku masih mencari
pasti esok hari
akan datang lagi
di ruang kosong ini

diruang kosong ini
aku masih bermimpi
sepi tersendiri
engkau telah pergi
di ruang kosong ini

di ruang kosong ini
cinta segunung tinggi
kasih termeteri
cinta pun terpatri
di ruang kosong ini


rizal suburbia 2004

aku I

hidup ini suatu cerita
cerita aku, kita dan mereka
suatu cerita yang berkait berjuta
tak tahu pangkal dan ulunya

rizal suburbia 2004

kekasih II

isteri,
padamu ku didihkan bunga-bunga nafsu
yang siang tadi ku kutip di jalan-jalan sumbang tak berkiblat
ketika debu-debu noda menyapa kulit wajahku
aku mendengus menarik nafas dalam
atas namamu, cuba menenun songket kesabaran...
mata melihat pencinta
hati mengingat pencipta
aku gagahi pengembaraan ini
di jalan-jalan yang meletihkan minda
dan membakar-bakar nafsu lelakiku
namun sesungguhnya kau pun tahu
hanya kaulah satu, isteriku
ratu


rizal suburbia 2004

apa ada

apa ada pada raja
tanpa rakyatnya

apa gunanya anjing
tanpa tuannya

apa cantiknya bulan
tanpa malamnya

apa baiknya hati
tanpa belasnya

apa ertinya cinta
tanpa pengorbanannya

apa perlunya bertanya
jika ada jawapannya?


rizal suburbia 2004

suara anak tangga

dari jauh tujuh anak tangga
aku melihat mereka ketawa, berjenaka dan gembira
asyik bercerita tentang duka...
mereka dan semuanya

dari tujuh anak tangga dekatnya aku dengan mereka
aku cuba memahami getar suara
kata-kata di kota janji terlaksana
perihal pucuk-pucuk ranum dan bunga-bunga dosa
dosa; menjalar berbunga

dari rengek tangis tujuh anak tangga
akibat dihentak tapak-tapak kaki merah hitam
marah tiada mahu padam
aku memandang dari luar cuba memahami makna dalam-dalam
aku yang berada di dalam tetapi mengapa berasa jauh terkeluar

suatu macam perbezaan, beza yang menyatukan

dari seru suara tujuh anak tangga
dari gemuruh rasa mahu bercerita
aku nukilkan jua, akhirnya
ikhlas dari aku buat mereka
semuanya!


rizal suburbia 2004

cinta 1

cinta itu sehidang sayang
bercicahkan nafsu
berulamkan sabar

rizal suburbia 2004

Tuhanku, Kamu

Tuhanku dalam senyum manisMu
aku berasa sinis duniaku
dalam sejuk anginMu
sumsumku nyilu digigit beku
dalam panas indah nurMu
menggelegak pula buih-buih dosaku

Tuhanku dalam kami termangu
ketika mata sedang asyik dengan fana, hadiah daripadaMu
adakah Kamu yang datang mengetuk pintu?

dengan langkah tiada bersepatu
tidak terjejak oleh detik masa dan waktu?


rizal suburbia 2004

batu, daun dan bunga

batu-batu itu terbang
dengan doa kasih dan sayang
yang jarang bertandang

daun-daun itu luruh dengan ribut resah
wajah ramai yang berkerut keruh

bunga-bunga itu layu dengan genggam nafsu
yang datang bertalu-talu setiap waktu

untung rugi hidup
timbul dan tenggelam sabut


tersurat dan tersirat

bersimpang-siur sepanjang masa
dalam sibuk masa berlalu pergi
dan tenang alpa kita manusiawi
kita jarang memandang alam dengan matahati yang lebih bisa mengerti

rizal suburbia 2004

anak ibubapa

dalam rengek maksom anak kecil
dunia terus berputar dengan
getar kasih
sayang mula bertakung dalam dukung ibu
dan airmata mengembalikan kasih
dengan basahnya; melimpah ruah
sambil bapa rapi memerhati dengan
sayu hati dan tegas lelaki

anak dibuai mimpi

biar si anak beban sang ibu...
sang bapa ada beban menunggu!


rizal suburbia 2004

atas batas cinta

di atas batas cinta
aku tulis namamu
aku curahkan kasihku
aku bajak kendiriku

di atas citra pesona
aku cairkan malu
aku getarkan kaku
aku seru namamu

di atas gunung cita
aku luhurkan sayangku
aku cernakan tekunku
aku sunting kamu

sehingga itu
barulah ku tahu
rupanya kau bungaku
terkulai layu sejak dulu…


rizal suburbia 2004

sahabat

dalam gelak alpa
kita kadang-kadang terkasar bahasa
selalu ikutkan rasa
sedang leka hanyut dengan masa

mata kerap memejamkan benar kata
atau nasihat berguna
kita lebih gemar terpedaya
dengan juta pesona

ayuh jalinkan siratulrahim sasa
sesungguhnya demi masa
kita bisa kecewa

rizal suburbia 2004

suara

di sini aku berdiri, sepi seorang diri
dengan dua kali ganda duka yang tersendiri
memandang ramai yang sikit;
sikit, yang ramai suka
duka

ini bukan sendu romantika haiku yang sebaris dua cuma
bukan juga tanka yang panjang tiada berjela

cumalah resah dan lara
suara-suara
yang tercerna dari rasa kecewa


rizal suburbia 2004

getar rasa

apa ada pada rasa,
bila esok bertukar lusa dan seterusnya mula berputik sia-sia


apa ada pada cinta,
jika matahati buta dengan getar rasa dan lemas kecewa

apa ada pada kita,
jika semua yang terbina lahir dari pura-pura
yang tak mengenal erti ikhlas dan insaf

apa ada pada cipta,
jika semua yang terucap terbit dari manis mulut
dan lentuk jari lembut yang bisa memerah hati
yang lencun dengan air kasih

apa perlu ini semua,
jika kau dan aku tahu yang semuanya ini
berlaku atas redha dan kehendakNya

siapa kita mahu mempersoalkannya?!


rizal suburbia 2004

sayang II

sayang
pada deringan telefon yang keempat belas
loceng akalku berdesing ramah

sudah dua minggu kita tak ketemu
merindu, mengadu dan bersatu

katamu kau masih mencari-cari
kamu, masih belum ketemu
kau mahu kenal diri dan kendiri, dengan sendiri

lalu akalku berbunyi lagi
mana mungkin kau ketemu diri
nun di sana, ditemani salji
kerna aku ada di sini...


rizal suburbia 2004

sayang

sayang
di mana aku mencari aku
di situlah aku menjumpai kau
aku dan kau tiada satu
namun kau selalu menjumpai aku

kita asing yang sama
kita sama dalam keterasingan

dimana kau berdiri, disitulah aku berpijak
dimana kau duduk, disitulah aku berlabuh
dimana kau makan, disitulah aku kenyang
dimana kau mandi, disitulah aku basah
dimana kau tidur, disitulah aku bermimpi

kau ketawa, aku gembira
kau sedih, aku menangis

sayang
kau sentiasa membayangi aku
walaupun pada bayangmu tiada kelibatku
ketahuilah sayang

aku butuh bayangmu
kau buritan kasihku

sayang
jika datang suatu masa nanti
kau inginkan aku kembali
seperti dulu, semasa kasih kita
selalu, berlari

sesegar embun pagi
semekar bunga matahari

kau tolehlah kebelakang, kau jejak bayangmu
pasti, di situ aku berdiri, memerhati dan menanti
bukan bersembunyi, cuma tiada berbunyi
kerna di sisimu
aku tiada mahu apa-apa lagi...


rizal suburbia 2004

rumi

siang
laparku beralaskan Rumi

malam
tidurku bermimpikan Rumi


rizal suburbia 2004

mimpi tidur

bila mengantuk mula memanggil tidur
matapun mula mengalirkan airnya

senyum makin ringkas
angguk makin lemas
suara makin malas

bila mengantuk beraja di mata
bertakhta di aksara
bermain-main menenun cerita

airmata menyamankan rasa
memudahkan katupnya

supaya dalam rapat pejam
mimpi bisa memanah dengan tajam


rizal suburbia 2004

mata

di celah-celah mata
aku mencari-cari mata
mata yang aku kenal
yang ingin aku kenal
mata yang menangis dalam senyum
mata yang berkata-kata dalam diam
mata yang kenal mata
mata yang kenal hati
hati yang kenal mata
dari mata turun ke hati
dari hati naik ke mata
menusuk hati
menyejuk mata
segak megah bertakhta di matahati


rizal suburbia 2004

kau dan aku

ku jauhkan diriku dari kelibatmu
supaya aku dekat dengan jiwamu
ku basahi debu di matamu
supaya jelas rasamu padaku
ku bisikkan marah pada nalurimu
supaya kau kenali emosiku
ku laungkan kelu padamu
supaya aku dan kau dapat bersatu
tanpa diganggu seperti sejoli yang ramai itu
supaya dapat aku simpan bengis jantanku
dari berkenalan dengan jerkah betinamu


rizal suburbia 2004

dua kembara

jika Homer tahu kisah Gilgamesh
pasti dia batalkan odisinya
pasti Afghan jadi tuan

pasti matahari berhenti bersinar di barat!

pasti akan pasti terjadi
jika dia tahu...

pasti dia tidak tahu!


rizal suburbia 2004

hatimu tersenyum lapang

pendek itu datang supaya rindu bisa memanjang

kelam itu pulang supaya resah bertambah terang
dan malam membawa seribu satu tenang

lama itu berlabuh supaya mimpi menjalar tumbuh
dan asyik menghiasi susuk tubuh

supaya senyum bisa menguntum dengan harum sayang

dan hatimu, seluas dada bidangmu, tersenyum lapang...

rizal suburbia 2004

pinang berlumpur

di kuala yang berlumpur ini
aku menjaja pinang
menjual air liur
mengurat telinga

di tengah-tengah lumpur ini
semuanya penjaja
semuanya menjaja
ada juga yang terjaja
ditaja sang penaja

jantan bukan betina
makan mesti semua

naik turun, naik turun
arah dekat, sampai lambat
tengok orang lalu-lalang
jejak masa kian menghilang
bayang-bayang...

bayang-bayang comot jelas berlumpur

di kota besar ini ramai orang
sibuk menyibuk
tebuk menebuk

siang malam mencari rezeki
di celah-celah gigi
sibuk memalit lumpur
sesama sendiri, dengan cara tersendiri

pinangku terjatuh ke dalam lumpur
harap nanti boleh dibasuh ibu
dengan air laut Pulau Mutiara


rizal suburbia 2004